Kembara Mahkota Johor 2010 – Sawah Sagil










Kembara Mahkota Johor adalah cetusan ilham DYMM Tuanku Sultan Ibrahim ibni Almarhum Sultan Iskandar yang pada ketika itu sebagai DYAM Tunku Mahkota Johor, bertujuan untuk mendekatkan hubungan keluarga Diraja Johor dengan rakyat Negeri Johor menurut baginda.

Pada zaman dahulu, raja atau sultan ditandu ketika melawat jajahan takluknya, ada kalanya raja menunggang kuda atau gajah untuk ke destinasi yang agak jauh. Kini, semuanya telah berubah. Dengan segala kemudahan yang tersedia, perjalanan semakin mudah dan dekat. Pihak istana juga tidak terlepas dilanda arus perubahan.Tandu tidak lagi digunakkan, gajah pula entah ke mana. Untuk ke sesuatu destinasi, raja dibawa dengan kereta yang lebih pantas dan selamat.

Buat pertama kalinya beliau memulakan program ini pada tahun 2001 dengan menunggang motosikal berkuasa tinggi bersama-sama beberapa orang tokoh koprat, VVIP, serta ketua-ketua jabatan menyusuri setiap pelusuk negeri merangkumi 8 daerah pada ketika itu. Kembara mahkota Johor 2010 dengan keretapi dan motorsikal berkuasa tinggi singgah di Sawah Sagil, Ayer Hitam pada 8 Ogos 2010

Sawah Sagil adalah salah satu persinggahan dalam lawatan beliau untuk untuk mendekatkan diri dengan rakyat jelata. Baginda mencemar duli melawati kawasan sawah padi yang diusahakan penduduk berpuluh tahun lamanya. Antara aktiviti yang sempat baginda jalankan adalah menuai padi dengan mesin New Holland, membanting padi dan menampi padi. Ribuan rakyat jelata menyaksikan baginda dengan sorak gembira.

Persediaan dijalankan lebih seminggu oleh penduduk kampung dan pemimpin membuahkan kepuasan bagi bagina dan sekelian rakyat jelata. Selain dapat bertemu sultan yang disayangi, penduduk dapat merasai kenikmatan jalan raya diturap semula dan baru, sambungan elektrik ke rumah-rumah terpencil, bertemu pemimpin-pemimpin besar meluahkan pendapat, pokok-pokok bunga menghiasi kampung, bantuan benih padi dan bantuan kepada pesawah.

Baginda menjamah santapan tengah hari yang disediakan oleh penduduk kampung seperti ketupat palas dan rendang daging yang disediakan oleh penduduk tempatan yang berasal dari Kedah. Baginda bersama rombongan seterusnya berangkat ke Kahang dan seterusnye Mersing pula untuk hari ni. Jutaan terima kasih kami ucapkan atas kesudian Yang Dipertuan Agung mencemar duli singgah ke kampung kami. Daulat Tuanku!Buy traffic